Wednesday, November 15, 2006

Kumpul Bocah I


Pas mudik kemarin aku ketemu dan ngumpul dengan geng jaman aku misih kecil.. jaman aku tiap liburan panjang dibuang ke Yogya untuk menghabiskan liburan ... dan kami kemarin berkumpul.

senang senang


senang!


Berikut adalah formasi lengkap kami dulu dan sampai sekarang :


Danang Ismanbudi

profil
Jago mancing belut
Jago berantem
Takut sama kucing
Badan guedee banget koyok buto ijo
sayur genjer adalah makanan favoritnya
ndak doyan roti

pengalaman
Danang ini pernah dengan suksesnya nyolong duren buat kami semua ...jaman kami dulu ngumpul bersama sewaktu libur kenaikan kelas 3 ke kelas 4.

--kuterjemahkan bahasa planetnya yaaa heheheh--

"Iki kowe njupuk saka ngendi?"
(nyolong duren dimane lo ? --sambil menjilat jari yang ternoda
dengan lemak durian)


"ditumbaske Ibu menyang pasar!"
(nyokap gueee kalee mbeli di pasar!!! cis, jangan kayak orang susah deeeh!)

"Ngapusi! lha mau isuk aku melu simbah karo mbokmu menyang pasar kok ... Ibumu orang tuku duren"
(bokis lu bokis ! gue kan tadi pagi ke pasar juga sama nyokap lo .. perasaan nyokap lo kagak beli duren deeeh ...)

"Uwis , rasah kakehan cangkem ... mangan wae rak wis!!!"
(berisiiik ... makan aja ..)

kesimpulannya, duren colongan emang paten rasanya hhihihi ... dan

yang bikin kami semua terkagum-kagum adalah :

di ujung kampung Karang Waru tempat simbahku tinggal, tersebutlah satu rumah yang di halaman rumahnya ditumbuhi empat pohon durian ...

Harjo ... errr siapa ya nama lengkapnya .. aku lupa ...

Simbah Harjo
ini sangat sayang dengan segala tetumbuhan yang ada di pekarangan rumahnya termasuk 4 pohon durian yang demikian rimbunnya hingga aku yakin genduruwo pun akan sangat betah tinggal disana ... sangking sayangnya dengan segala tetumbuhan di pekarangannya itu .. Mbah Harjo miara 2 anjing yang, woalaaah gualaaknya ora njamak !! alias galak buanget!!! jangankan mendekat ke pekarangan ..

lha wong cuma
lewat depan rumahnya saja, si 2 anjing ini dengan ramahnya akan menyalak-nyalak senyaring-nyaringnya ... merdu sekali !

Ih, nggak bisa mbayangin kalo si Mbah Harjo ini lagi sakit gigi dan si anjingnya itu demikian merdu mengeluarkan suara setiap ada orang lewat depan rumah ...

kalo aku jadi orang batak, mungkin aku udah bikin masakan sangsang anjing kali ...

kembali lagi ke Danang dan kekaguman kami dengannya ...

bagaimana ya, dia bisa membuat suara merdu anjing itu 'mute mode on' saat Danang menjalankan aksinya ? ... bagaimana dia bisa membuat sang anjing duduk anteng ketika Danang memasuki pekarangan penuh dengan duren itu ?

the question still remained mistery ...

jangan-jangan karena Danang dianggap bagian dari kelompok si 2 jaing

itu hahahahahaha ...

sekarang dia ?

sekarang dia punya salon kecantikan dan pake rok... cantik deh ... dan nggak mau nengok kalo nggak dipanggil Dhany !! iiihhh ... Dhany Dahlaaan kaleeee !!! transformasi yang cukup dahsyat mengingat jaman kami kecil dulu, Danang ini yang paling jago berantem , paling preman badannya ...

sekarang? ....

Badannya sih masih tinggi besar... tapi jalannya melambai ...

cantik!

tapi orangnya tetap menyenangkan!pas kemarin kami ngumpul-ngumpul dengan terharu Danang bilang:

"Aku merasa bersyukur bisa punya teman kayak kalian ... kalian salah satu harta tak ternilai ..."

berpelukaaaaaan !!!! hihihihih


--walah, ada kerjaan tiba-tiba datang .. disambung nanti .. duh aku ini sungguh koruptor .. koruptor mencuri waktu ngeblog di jam kantor hehehe--


2 comments:

mutiara nauli pohan said...

bete deh masti bersambung2 mulu, kaya sinetron punjabi aja

Aal said...

Seriuss can..temen mu dari gagah perkasa jadi melambai..salah gaul apa dan bakat...?ckckckc...!!kok iso yoo..*Heran mode on*