Wednesday, May 19, 2010

Kreatif ... (katanya sih)


Beberapa waktu lalu ketemu karib lama.

Dulu, pernah duduk manis selama tiga tahun bareng-bareng di satu SMA yang sama (iya, masih pake SMA bukan SMU)

Toto Gembus dulu saya panggil dia. Kenapa ketambahan "Gembus" dibelakang namanya? ya semudah bahwa dulu setiap istirahat siang yang cuma 15 menit itu, kami selalu terbirit-birit nggeblas ke kantin dan untuk dia, gembus goreng adalah afrodisiak supaya ndak pingsan kelaparan. Tau gembus? itu lho, makanan yang terbuat dari ampas kulit kedelai kayak oncom tapi jamurnya ndak berwarna oranye seperti oncom yang biasa kita lihat.

Saya? well, saya dipanggilnya Agus Bakwan. Kenapa? polanya sama seperti di atas heheheh ... uang jajan saya cuma mampu mbeli 3 bakwan goreng dan es teh. Wis mung kuwi thok! cuma itu saja, selama hampir 3 tahun ... eh, tunggu ... kayaknya kelas 3, saya sudah MULAI bisa leluasa memilih jenis makanan saat istirahat siang. Boleh pilih kombo. Kombo 3 bakwan 1 teh manis, soto dan 1 gelas air putih atau gado-gado dan ............... 1 gelas air putih

tapi bukan nostalgia pola makan kami berdua yang mau di kulik.

nukilan pembicaran:

"Oalaaaah kowe kok bedho buanget! hampir aku ndak ngenalin kamu lho To!"

"Kamu yo nggawe pangling! kok sukses menggendut Gus!"

"Kerja dimana?"

"Aku di advertising agency To..."

"Oooo yo pantes .. memang kamu cocok di situ ... kreatif!"

"bla bla bla"

"bli bli bli"

berbincang hanya sebentar karena saya harus pergi dan dia juga ada janji.

Selepas ketemu dia, satu kalimat darinya ada terus di kepala,

"Ooooo yo pantes ... memang kamu cocok di situ ...KREATIF!"

K-R-E-A-T-I-F ??

tunggu sebentar.... mikir sebentar ...

Pastinya sih, aku kok yakin dia cuma berbasa-basi saja.

Sungguh mudah bukan menghubungkan "advertising agency" dengan kata "kreatif"

Tapi apakah dia benar-benar menganggap saya demikian?

"memang kamu cocok di situ" adalah membawa makna sebuah kesimpulan dari pengamatan dalam jangka waktu tertentu dan pastinya sih ... harusnya sih .. waktunya ndak singkat. betul begitu bukan?

Ini menggelitik.

Aku sendiri merasa bahwa ... "Eh, ternyata ... kayaknya ... sepertinya ... yen tak pikir-pikir ... aku ini termasuk yang ... yaaaaaah lumayan kreatif lah!"

Itu baru belakangan ini saja kok ...

baru mulai sekitar 5 tahun yang lalu lah ...

padahal, dipikir-pikir (lagi)

polah tingkah ku yo ndak berubah dari dulu...

dulu dan sekarang, ya masih suka nulis-nulis ndak penting ... masih suka narsis terselubung dengan menawarkan orang lain untuk membaca tulisan ndak penting itu, bahkan kalau perlu dengan "sedikit" maksa hehehehe ... "Eh eh eh kamu ... baca deh, ini aku abis nulis... baca deh ... ndak banyak kok!"

untungnya, dulu njawil maksa suruh mbaca ndak disertai dengan ancaman clurit.

dulu dan sekarang, ya masih suka nyeletuk ndak penting ... suka sibuk dengan dunianya sendiri dan asik-asiiiik aja ngomentarin ini itu mestinya begini begitu ....

"Eh kenapa ya yang ini begini .. kayaknya lebih bagus kalau begini begini aja deh ... kan lucu tuh kalau begitu begitu!"

"Eh eh eh lucu kali ya kalau besok pas begini .. kita begituin... yang ini dibeginiin!"

kayaknya ..... dulu ..... ndak ada tuh sinyalemen (tsah sedap bahasanya cing!) yang mengindikasikan bahwa teman-teman, keluarga, menganggap saya kreatif dengan hal-hal ajaib yang saya lakukan.

adem ayem saja.

eh tunggu, dari dulu sih si Mamah selalu bilang aku mahkluk ajaib. Terminologinya untuk polah tingkah yang nyleneh .. kreatif .. menurut dia.

tapi ya itu, aku ndak pernah merasa termasuk orang yang kreatif

nyleneh aneh, iya. kreatif? kok ya ndak tuh.

teori bodohku mengatakan bahwa dalam hidup, jati diri kita memang sebagian besar dibentuk dari penerimaan lingkaran yang melingkupi kita.

rasa, terbentuk dari respon orang-orang terdekat.

saat mulai benar-benar nyemplung bekerja di industri komunikasi lima tahun yang lalu.

penghargaan akan ke-nyleneh-an saya mulai terasa

"Eh boleh juga tuh ide lo!"

"Ok, kita jalan berdasarkan celetukannya si Agus tadi"

"Ya udah, nulisnya gitu aja Gus!"

"Sedaaaap ide loooo!"

kegilaan saya mulai dianggep hahahahah

orang enggris bilang "Birds of a feather flock together" .... artinya? halaaah, ayo jangan malas! tanya mbah google!

inti dari ocehan sedikit mengigau saat nunggu ilham di pagi buta untuk presentasi esok pagi jam delapan yang aku lakukan sekarang adalah ...

dulu, si orang nyleneh agak miring otaknya ini belum menemukan gerombolan sejenisnya.

sekarang, orang gila kumpul dengan orang gila yang lain.

sekian.


(tulisan dibuat jam 3 pagi sambil menunggu ide yang tak kunjung datang dan kalau sebentar lagi ndak muncul-muncul ide .. lebih baik saya mati saja... daripada harus berhadapan dengan klien jam 8 pagi nanti)

6 comments:

[ epentje ] said...

menurut eike,
semua bentuk "kejiwaan" manusia bisa di bentuk alias bisa di asah, kita ibarat nya gas kentut, kalo di wadahin kotak yah jadi kotak, kalo di wadahin bulet yah jadi bulet, kalo gak kreatif, cemplungin sama org2 kreatif, lama2 terasah kok, semua bersumber dari kemauan dan motivasi, kemauan ibarat nya si wadah dan motivasi ibarat nya kompresor yg memasukkan kentut itu ke dalam wadah itu :P
tapi kalo kentut nya di lepas aje, gak di kompres dan gak di wadahin, yah jadi nya cuman nyebarin bau (yg kadang2 busuk hehehe)

teori lain,
manusia adalah ibarat mainan liat dari lilin, bisa di bentuk sesuka2, mau kotak mau bulet mau lonjong, ada yg karena pengaruh dari kecil udah jadi lonjong, maka nya kalo dia mau jadi makin lonjong yah gak susah, tapi kalo yg kotak mau jadi lonjong, yah tetep bisa, tapi butuh usaha agak keras, usaha yg keras yah itu namanya kemauan dan motivasi nya...
buktinya banyak banget org yg cross-over dari pendidikan nya, kuliah nya apa, kerja nya apa, dan bisa tuh... dgn usaha keras tenyu nya

antopinguin said...

org ini kreatip bgt..
- yg ngajarin saya untuk nulis di web (dulu blogspot)..
- yg bisa menerima keanehan saya (klo bukan org kreatif ga akan mungkin ;P)

kangennn

[ epentje ] said...

(drama)
hik.... lu hapus komen gw yg pertama gara2 gw bilang lu kayak kentut (hehehehehe)

(makin drama)
ya udah... gw gak mau komen2 lagi dehhhhh......

(puncak drama)
bunuh aje gw sekalian deh.......

Arya said...

epentjong: iiiiiih .. kok muncul sih comment sebelumnya? tadi ilang lho! bener deh! :)

anto: miss u so much brother :)

[ epentje ] said...

haduh... jadi nya komen kedua gw hilang drama nya deh... jadi ketauan aseli na gak gitu... coba kalo lu apus beneran :P kan jadi dorama banget tuh.....

gw kreatip juga gak? hahahaha... maksa

Birumuda said...

nyleneh itu mungkin cikal bakal dari kreatip (pake p)
hehe