Sunday, May 14, 2006

Kaplet Susut Perut ....


Satu hari minggu yang berbahagia ...

Burung-burung dengan suka ria menyapa dunia di belahan hutan UI yang nyaman tentram dan damai

Mahkluk hitam manis menyapa dunia dengan ceria

oh oh oh betapa senangnya hidup

Tak hanya burung-burung yang menyapa

Mbok Sainem di depan sana menyapa untuk mampir ke warungnya menikmati satu piring lontong sayur plus sambel goreng ati berbalur petai goreng yang sedap rasanya ...

Hari minggu,

waktunya tak memikirkan apa-apa selain waktu memanja diri dengan hal-hal kecil tidak penting tapi perlu ....

perlu berencana :

Hemmmm .... dipijit di kepala dan pundak dengan diuapi ratus lidah buaya dan creambath di sebuah salon di jalan Margonda sepertinya merupakan awal yang bagus .. mengingat dan menimbang bahwa dua hari sebelumnya aku hanya sempat tertidur kurang dari 5 jam (ingat, tidur yang tidak cukup berpengaruh pada kekenyalan kulit wajah dan mengakibatkan rona seri yang suram tak bercahaya --narsis mode on) ....

baik rencana pertama sudah ditetapkan ...

apa lagi ? o iya , aku sudah tak pernah lagi berbecek-becek keluar masuk pasar depok dan beli jajan pasar di tempat langganan ... aku kangen makan tiwul anget, jentik manis, cucur, sama wingko babat ....

baik, rencana kedua sudah ditetapkan ...

apa lagi apa lagi ?

o iya, sepertinya aku perlu satu atau dua celana panjang berbahan katun untuk kantor baruku nanti ... hemmm ... coba aku lihat lemari ....yap .. hanya beberapa saja layak pakai .. itu pun rada-rada berbau "bapak-bapak" style karena memang aku jarang sekali berbelanja sandang dan memang aku tidak terlalu mengerti bersantun busana ... ok ok pergi ke Margo city square di Margonda setelah makan kenyang jajan pasar .

Jam 12.30 siang , hari minggu ...

dum di dam di dum

perut kenyang hati senang ... waktunya untuk belanja santai

"Mbak ini kalo di discount jadi berapa mbak ?"

"Jadi segini mas ..."

"ok ukuran celana 30 ya mbak ..."

"ini mas ..."

"mbak ini bukan 30 ... sempit banget !!!!"

"lho mas ini ukuran 30 bener kok !"

"BUKAN ... ini BUKAN 30 !"

"Ya udah mas bentar saya ambilin yang ukuran 31 deh !"

"Lhoo ... mbaaaak .... mau ngerjain saya ya ... saya lagi masuk SPONTAN yaaa ... 31 satu begini kok sempit banget "

"Masnya juga sih .. jangan-jangan masnya dari stasiun tv yang nayangin program AYO SIAPA LEBIH SABAR ya ?"

"Masa saya harus pake ukuran 32 sih ??? penghinaan namanya"

"Mungkin memang bapak bertambah ukuran pinggangnya ... saya ambil ukuran 32 ya!"

...................................

dan ukuran pinggangku ternyata 32 ........... ah bukan, aku nggak percaya... pasti ukurannya yang salah dari pabriknya ....

lha wong celana yang lain ukurannya 30 kok ...

........................................

duh, aku malas olahraga

dan jangan pisahkan aku dari roti coklat sebelum tidur

aku bisa mati kalau kau pisahkan aku dengannya

dengan gamang ku berjalan ke supermarket terdekat

satu doz kaplet susut perut berbahan alami mampir ke keranjang belanja

wahai kaplet susut perut ...

bantu aku ...







5 comments:

sefawkes said...

hahahahaha...hari sabtu janjian di INAN salon yuuukkkss...pasar depok yg mana yg becek..yg di jl nusantara nggak becek lagi :P
thanks for inspiring me to buy KAPLET SUSUT PERUT dahling...hihihihi

Kardi said...

Gusye, kamu tambah gendut yah? Duhh... makin lutju dong! Udah boleh berseru: "Chubby Market, here I come!!!"
Mo bakar lemak?
Gampang!!!
"Olahraga Malam" aja...
Dijamin bakar kalori yg banyak, apalagi bila dilakukan dengan sedikit 'perlawanan'...
Ya udah gitu aja, jadi temen khan harus saling bantu, jadi sekedar usul kok...

Arya said...

Kardi !!! nggak ada lucu-lucunya dengan situasi badan yang menggendut !!! ... hakakakak usulanmu akan hal olahraga malam dan sedikit perlawanan ketika melakukannya sudah dicoba ....errrrr... kardi, pengalaman pribadi kah ? hihihih

T A T A R I said...

kaplet susut perut???
ngepek yah minum gituan????

dodY said...

ngga perlu susut perut kok.... knapa yg lain mesti protes? wong saya aja ngga protes kok ... hehehe *kabuuuur*