Friday, October 30, 2009

Anak Cengeng Kangen Karo Bapake....


Belakangan ini aku sering ngimpi ngobrol sama Bapak.


Aku jarang sekali ngobrol sama Bapak.

Abis, Bapak kalau diajak ngobrol... jawabannya pendek-pendek... dan suka pedes nyelekit komentarnya.

Tapi sekarang, aku kangen sekali momen dimana aku dan Bapak duduk berdua ... diem nggak ngerti mau ngomong apa.

dan masing-masing sibuk dengan cangkir kopinya.

Dari si Mamah, aku belajar tentang pemaknaan hidup.

Dari si Mamah, aku belajar menghargai detil-detil kecil dalam hidup dan berbahagia karenanya.

Dari Bapak, aku belajar bahwa hidup cuma menyisakan ruang lapang buat orang-orang kuat ... orang-orang yang tahan banting ... bukan pecundang .. .bukan pengecut.

Bapak pernah bilang:

"Agus boleh cengeng, tapi Bapak nggak ngajarin kamu jadi pengecut!"

"Kayak gitu aja kok ngeluh ... ayo kerjain lagi! awas! kalo berhenti ... bapak pukul pake gagang sapu!"

"Kamu itu kuat ... tapi gampang nyerah! mau Bapak lelepin?! ayo ngapung! ntar Bapak ceburin ke yang lebih dalem baru nyaho!"

"Bapak yakin sama Agus ... kamu bisa lari 6 keliling! kalo kamu sampe pingsan gara-gara itu ... Bapak beliin apa yang kamu pengen! Bapak yakin sama kamu... jangan cengeng ... jangan kasih Bapak muka jelek.. lari! sekarang!"

"Ya udah, nangis dulu sana! kalo udah selesai nangisnya.. terusin lagi ya!"

Spartan banget!

Dulu saya benci banget.

Tapi sekarang baru kerasa.

Ini cara Bapak menempa saya untuk lebih bisa menghargai diri sendiri. Bahwa aku sering lupa kalau aku ini lebih kuat dibanding yang aku pikir.

Ini cara Bapak mau bilang, "Agus bisa kalau Agus mau!"

Sekarang, kalau lagi merasa nggak ada daya lagi buat melakukan apapun.

Aku kayak denger suara Bapak.

"Agus bisa kalau Agus mau!"

Dan karena itulah,

Sekarang aku kangen sekali sama Bapak.


5 comments:

Alil said...

though my dad is slightly different with yours...
still, I adore and miss him so much...

Engineer. said...

so true! never complain, never give up, just do it (kok jadi iklan nike hehehe)

Lucky said...

Kadang kita lebih menghargai sesuatu setelah sesuatu itu tidak ada.....

Mulailah bersyukur

Arya said...

alil: arent we all dear? :)

engineer: the power of audacity ya :)

lucky: betul :) apa kabar dirimu .. aku kangen sekali heheheh .. ayo ngumpul lagi

Grey_S said...

Agussss, gw sampe menitikan air mata neh... secara gw jg ga pernah akur sama bokap gw...