Sunday, June 20, 2010

Katanya sih Hari Bapak .... katanya lho yaaa


Seperti juga saya lupa dan nggak 'ngeh' kalau ada hari istimewa bernama 'Hari Ibu' ... saya juga ora weruh babar blas tentang "Hari Bapak'

Yo wis, kali ini, mari kita bicara tentang seorang lelaki yang bertemu dengan seorang perempuan, berkopulasi lah mereka, dan muncullah kita di dunia gara-gara mereka

dan kita panggil lelaki itu, Bapak.

Bapak saya bernama Sandiyo.

Lelaki sederhana, datang dari dusun Nanggulan, Kulon Progo, Magelang.

Sandiyo, anak pertama dari istri kedua Bapak Soemoredjo dan Ibu Parjiyem, sepasang suami istri yang nanti saat saya mengotori udara dunia dengan teriakan cempreng, saya panggil simbah Soemo dan simbah 'Mi.

Kepincut sama perempuan yang masih ada hubungan keluarga jauh.

Suharry, namanya.

Perempuan energik.

Groupies band rock.

Pinter main bass guitar.

Terkenal badung dulu jaman sekolah di SMA Bopkri Yogyakarta.

Jaman saya SMA, saya takut sekali bolos sekolah.

Suharry, biang bolos sekolah heheheheh

"Eh justru karena dulu Mamah badung, makanya Mamah tau akibatnya, makanya Mamah nggak mau kamu badung!"

pembelaan yang selalu muncul saat saya bilang, "Ah kayak Mamah dulu nggak bandel aja!"

pembicaraan selalu berhenti saat si Mamah berkata, "Kalau sampe kamu nggak naek kelas atau di-skors karena badung, MAMAH KIRIM KALIAN KE PANTI ASUHAN!'

Yak sodara-sodara... kami anak-anaknya sukses bungkam mulut heheheheheheheh

eh, kok ngelantur ya ... maaf, kebablasan hehehehe

Singkat cerita, Sandiyo dan Suharry jatuh cinta.

Kami ini lah buah cinta mereka.

Jatuh cinta yang aneh.

Yang perempuan, kayak petasan banting

Yang laki-laki, dibentak sekali, kayaknya jatuh sakit

tapi ternyata Sandiyo, pendiam karena dulu masih anak dusun nggak ngerti apa-apa.

Begitu tau ini itu ... beuuuh mulai bikin ulah hehehehehe

eits, ini kata si Mamah.

Saya sih .............................. cuma ...................... meng-amin-i saja hehehehe

Blaik kowe... kebablasan maning!

Baiklah,

hubungan saya dengan Bapak pernah mengalami masa-masa dimana saya pernah begitu kecewa dengan lelaki yang satu ini

begitu kecewanya, sampai rasanya sulit membedakan antara rasa kecewa dengan dendam

hubungan saya dengan Bapak pernah mengalami masa-masa dimana saya sungguh tak bisa mencerna bagaimana lelaki ini menerjemahkan rasa cinta

begitu tak mengertinya saya, sampai-sampai rasanya lebih baik menganggap lelaki ini tidak pernah ada dalam kehidupan saya ketimbang kemudian membuat hidup saya bertambah sulit.

tapi masa-masa itu sudah lewat.

berdamai dengan masa lalu

menerima dengan lapang dada bahwa sejatinya tiap orang tua adalah manusia juga yang jauh dari sempurna

sungguh membuat yang namanya dendam dan kecewa itu seperti layaknya sebutir debu yang gampang sekali hilang dihembus angin iseng.

Saya ternyata punya banyak hal yang sungguh menyenangkan untuk dikenang bersama Bapak

Dengan caranya sendiri, Bapak menabung banyak rasa sayang di dalam pribadi anak laki-laki bernama Agus Hariyo Purnomo

Dengan caranya sendiri, Bapak mengajarkan bagaimana caranya bertahan hidup

Dengan caranya sendiri, Bapak mengajarkan bagaimana hidup harus ditaklukan dengan menyingkirkan rasa cengeng

Dengan caranya sendiri, Bapak berkata kepada saya anaknya, "Agus, Bapak cuma laki-laki yang terkadang juga ndak tau harus berbuat apa saat yang di dalam kepala sebenarnya cuma ingin yang terbaik buat anak-anaknya"

Dengan caranya sendiri, Bapak menaruh bangga kepada saya, anak laki-lakinya.

Di hari yang katanya hari khusus buat Bapak-Bapak ....

Agus, cuma mau berkata

"Bapak, terima kasih buat semuanya ... dalam ketidaksempurnaanmu pun kamu sudah memberikan makna lebih dalam hidup saya .... Agus sayang sekali sama Bapak ... sayang sekali .... selamat Hari Bapak ... Bapakku, Sandiyo"



12 comments:

BaS said...

Selamat hari bapak!

Apisindica said...

selamat hari bapak buat semua bapak-bapak di dunia!!

Mas agus, mungkin tidak perlu menulis dengan cara yang romatis untuk sekedar mengungkapkan apa-apa yang berkelibat di hati. Tulisan mas agus yang sederhana dan mengalir tanpa beban tapi sarat makna seperti ini yang justru saya kagumi. Saya ingin belajar menulis seperti ini. :))

Arya said...

apis: gampang, dulu soalnya sering baca enny errow :) stensilan murah gamblang dan sangat deskriptif hihihihi

Apisindica said...

hahahaha, jaman aku smp banget sih enny errow itu. masih ada gak sih? :))

Grey_S said...

Gus, kamu beneran deh. Tulisan kamu tuh bagus banget.
Kamu pernah buat buku ngga sih gus?? Aku jadi ingin nyari.

Arya said...

Mbak grey: itu masih dalam proses pembuatan .. bikin buku tuh susah .. paling susah njaga moodnya biar nggak putus di tengah jalan. mungkin memang harusnya sih bikin cerpen2 pendek... tapi aku susah bikin fiksi :) fiksi itu butuh daya khayal tinggi euuuy .... yang bisa kutulis kan memang journal pribadi lah .. berdasarkan pengalaman pribadi. jadi doakan semoga aku bisa bikin buku .. pengen aku.

Anonymous said...

aku nangis beneran bacanya. karena aku benci sungguhan sama bapakku.

-mimin-

deshi said...

Duh mas/pak Gus...baca yg ini bikin mewek. Bapak saya juga barusan ulang tahun. Sayangnya saya udah nggak bisa kasih kado apa-apa lagi selain doa buat beliau.

Happy birthday buat Bapaknya ya :)

Teppy said...

kenapa postingan lo sering bikin gue nangis sihhhhh *mewek* -_-

Arya said...

Mimin: hidup tanpa menanggung dendam itu indah lho :) ....

Deshi: salam kenal :) banyak kirim doa ya buat bapak

teppy: jyaaaaaah :) jangan mewek ah .. sini om peluk-peluk dulu hehehehe

S! said...

Hai, Mas Agus :)
Tulisannya masih bagus dan menyentuh ya, but somehow, I still think that my father could do better than what he'd done. Salam kenal.

XOXO,

S!
http://sinthecities.blogspot.com/

Arya said...

S ... aku belajar bahwa selama kamu ndak "legowo" alias berbesar hati menerima kekurangan bapak dan ibu sebagai manusia biasa yang sangat bisa berbuat salah ... percaya sama aku, kamu ndak akan kemana-mana ... kamu akan membawa banyak pernyataan "Ah ... seandainya bla bla bla" :) .... di umurmu sekarang, pasti sudah banyak pencapaian yang sudah kamu lakukan mengabaikan masa lalumu seperti apa ... mulailah bersyukur dari situ :) memaafkan itu, ujungnya bukan buat orang lain kok ... tapi ujungnya ya buat kita sendiri juga :) ...salam kenal ya

Agus Arya