Sunday, March 05, 2006

Java Jazz ?? .......... yuuuk ! (hari pertama)


Woro woro para kadang lan saderek ingkang kinurmatan ...

alias,

diumumkan untuk para sodara-sodara yang terhormat ...

sebelum sampeyan baca jauh tulisan saya berikut, perlu saya beritahuken :

"Bahwa meskipun saya pecinta musik... bahkan mungkin begitu njebrol ke dunia ini ibuku sudah memperdengarkan anaknya yang manis ini lagu dandang gulo ... dan disusul lagu-lagunya Yoan Tanamal , Chica Koeswoyo, Dina Mariana, dll ... tetapi percayalah, tidak pada tempatnya saya berbicara banyak hal yang berbau teknis bermusik ... wawasan musik saya pun sangat dangkal ... jangan tanya-tanya yang aneh-aneh dengan saya ... porsi pertanyaan aneh berhubungan dengan musik bisa anda tanyaken pada yang lain ... bukan, bukan bagian saya untuk menjawabnya ... saya cukup jadi penikmat ... yang membaui .. merasai ... dan mencintai musik dan menjadikannya sebagai salah satu tombo ati, dan suara latar kehidupan saya ini ... mahkluk manis ngganteng yang kebetulan dikasih hidup sampai sekarang oleh Gusti Sing Paring Urip"

baik, poro kadang lan saderek ... sudah ngerti kan yang saya maksudken ? ...

mari kita bicara musik dengan hati ...

eheeheeem .... (maksudnya berdehem ... dan kalau anda menangkapnya tidak demikian ... saya tidak tahu, mungkin anda kurang istirahat)

yuk, dengarkan saya bercerita ..


Selasa 28 Februari 2006
Pagi itu seseorang bernama Den Mas Sur Medungul Gombal Gambul dari panitia perhelatan akbar bernama "Java Jazz Festival" menelepon Den Mas Erwindul Gondal Gandul Jago Ngibul ...

Sur Medungul Gombal Gambul
"...............Hallooow, ini dengan Erwindul Gondal Gandul Jago Ngibul ? ... bener mas, ini cuma mau ngabari kalo press id untuk peliputan Java Jazz mbesok hari jumat - minggu sudah bisa diambil mas... monggo lho ... tak tunggu yo ! sambel goreng ati dimakan pake ketupat , sampai nanti saya tunggu jam empat ! oke oke ? .. oke dong ! .. trims yooo"

Erwindul gondal gandul jago ngibul
".... Dian, bisa panggil Agustus Ambune Prengas Prengus Koyo Wedhus ke ruangan saya?"

Dian genus kemladeyan
"Baik ... bos ... kebetulan beliau baru saja selesai preview editing untuk program 'yangdigoyanggoyang' ..."

Erwindul Gondal Gandul Jago Ngibul
"begini mas ambune prengus agustus ... id press Java Jazz sudah bisa diambil ... silahken gunakan sopir kantor untuk mengambilnya" ....

begitulah, ke-ria-an akhir pekan dimulai saat itu ...

seumur hidup ... aku ndak pernah yang namanya melihat atau menikmati satu festival musik berkelas internasional ...

salah satu mimpiku terjawab saat itu ... sing di karep-arep jadi kenyataan ... mari kita list aku minta apa saja sih ? :

1. Aku berharap bisa nonton The Phantom of The Opera ... (Belum dikabulkan sama Gusti Allah)
2. Aku ngimpi bisa liat opera musikal di Broadway ...(yang ini juga belum dikabulkan sama Gusti Allah)
3. Aku ngimpi bisa nyanyi duet dengan Rhoma Irama walaupun duet di ruang karaoke nyanyi lagu "mandul" ... (Bpk. Rhoma yang terhormat, luangkan waktunya untuk saya bertemu ... jangan sibuk ngurusin RUU Pornoaksi Pornografi saja pak ... )
4. Aku ngimpi bisa nulis di majalah ... (ndak pernah berani mencoba ... masih terlalu minder dengan kemampuan menulisku yang seperti anak sd disuruh mengarang ... terlalu gamblang .. terlalu polos ... pokoknya cukup dinikmati sendiri saja)
5. Aku ngimpi bisa nonton Oprah Winfrey Show secara langsung (Gusti, tolong kabulkan ya sebelum Tante Oprah pensiun ... )
6. Nonton festival musik besar berkelas internasional ... entah itu di Indonesia atau di luar negeri.

Syukur Alhamdulillah ngimpiku yang terakhir terwujud ....

ini adalah kali kedua event Java Jazz digelar ... tapi dulu aku ndak punya uang ... jadi cukup gigit jari, baca di koran dan majalah tentang gemebyar mewahnya event musikal ini ...

Gusti sing paring urip ternyata ndak tidur dan aku diganjar rejeki ...

kartu sakti bernama "press id" ... all access ke semua pagelaran yang ada di Java Jazz Festival 2006 ...

Matur nuwun.

sekarang mari bermatematika sedikit ...

Daily ticket untuk event ini adalah 350 ribu rupiah belum termasuk special show seharga 150 ribu/show yang setiap harinya ada 2 pertunjukkan special show ... berarti selama 3 hari ...

aku dikasih rejeki sebanyak 1,9 juta-an ...

hihihih lumayan ... bukti kalo doa ku didengar ...

berbekal kartu sakti itu ... dan juga tustel digital pinjaman ...

(Erwin temanku selalu bilang begini : "boooo .. masih jaman ya istilah TUSTEL... CAMERA kaleeeee !" ... duh, erwin maaf ya ... tapi dari kecil aku bilangnya tustel bukan kamera)

eniveeiii , segala persiapan sudah dilakukan ... waktunya untuk ...


Jumat, 3 Maret 2006
Berbekal buku panduan, mulailah saya menikmati pertunjukkan musik dari panggung ke panggung yang ada pada hari itu ... tidak semua dinikmati ... aku ndak mau serakah ... nggak ngoyo yang penting dinikmati bener-bener ...

Pertunjukkan 1
"Jakarta Drums School" Ruang Cendrawasih jam empat sore ... musik yang dinamis ... perkusi yang mengehentak ...
menghadirkan imaji yang begini :


aku tidak pintar berbicara teknis musik, jadi baiknya kugambarkan suasana hati saja ketika kunikmati pertunjukkan yang ini ....

Begini kira-kira imaji yang ada di suasana hati :

"hatiku meloncat menandak gembira ... sepertinya setiap tandakan hatiku meloncat menjelitkan satu umur kebelakang.
begitu tongkat tabuhan ngamprok gendang ... aku seperti anak kecil bercangcut telanjang dada berlari di rinai hujan dan dibelakangku ada rerombongan bebek mengikuti selayaknya dongeng seorang tukang suling yang mengusir ribuan tikus dari satu kota dan menjungkalkan tikus-tikus itu ke jurang ...
tapi kita bicara tentang seorang bocah bercangdut telanjang dada berlari di rinai hujan.
druuung .. praaakk... dung dung prak prak ... dadanya seperti ruang sempit buat jantungnya ... pak kecipak cipak ... suara air dipecah dua kakinya ... si bocah tersenyum gembira ... tapi tunggu saja sampai dia pulang kerumah dikepret ibunya dan masuk angin terpapar rinai hujan dan angin"


tsk tsk tsk ...

aku harus merokok di luar meredakan jantung yang berdebar ...


pertunjukkan 2 :
"Tower of Power", Plenary Hall jam 6 sore ... ngaret pula kurang lebih setengah jam ... tapi ndak apa apa ... aku masih sempat menikmati nasi goreng di snack bar yang rasanya seperti nasi kecap saja ... dengan harga selangit tentunya !!! hmmphhh !

Bapak Emilio Castillo yang terhormat ... oh oh oh betapa hebat Soul Band pimpinan bapak ...
kudengar horn section grup pimpinan bapak seperti menyodok-nyodok gendang telinga ... mengilik-ngilik kuping kegelian ... ehehehe bukan pak ... kita tidak sedang membicarakan satu batang korek kuping.... kita bicara tentang "Tower of Power" ...
heemmm, dari tahun 70-an sampe sekarang tetap dahsyat resepnya apa ya ?
iya pak emilio ... saya beli kok album terakhir kalian ... "Souled
Out" kan ? ... buhuuuu ... keren ! ibuku menangis garuk-garuk
aspal waktu kubilang ku sedang dengarkan kalian langsung di depan mata ... hahahaha semoga saja ia tidak lupa bagaimana cara browsing internet .. jadi, rasa irinya makin bertambah begitu melihat beberapa foto ini !

Hi Bpk. Brent Carter .... begitu kudengar liukan suaramu dan lengkingannya ... wah wah wah ... mungkin begini imaji yang ada di otakku :

"Aku ada di tengah suku africa ... kulitku berubah rona hitam
aspal ... bibirku mengembang merekah sempurna bentuk ban radial ... leherku berkalung taring harimau ... aku bercelana cawat rumbai-rumbai ... wanita-wanita gembul berkonde tulang ... berkutang tutul-tutul macan berteriak ritmik... dan aku berdansa mengikuti iramanya"

... oh oh oh, Bpk.Brent Carter... pastinya anda sering mengunyah kencur supaya suaranya sedemikian jernih... atau ibu anda ngidam pegang bass betot seharian dan itu berdampak pada perkembangan pita suara anda yang mulur mungkret ulet luwes menarik titi nada dari yang paling rendah sampai tertinggi... SALUT !!!"

ahhhh ... sudah, ayo segera beranjak ke ...


Pertunjukkan 3
"Harvey Malaiholo Feat Shakila and Andi Rianto Group", Assembly Hall, jam delapan malam...


Bukan penampilan terbaiknya ... mungkin aku berharap terlalu banyak...
nggak ada satupun lagu yang dia nyanyikan "nancep di hati" ... ah sayang sekali ...

begini imajinya :
"Seperti duduk di pinggir pantai ... pasirnya sudah putih ... riak ombaknya warna putih bersih ... bertelanjang dada .. celana komprang nyaman ... satu buah es kelapa muda batok ... dan tiba tiba matahari tenggelamnya berwarna merah jambu ! ... nggak ada yang salah dengan warna merah jambu ... tapi bayangkan menatap senja berwarna merah jambu ... senjanya sendiri tetap indah ................tapi , warna merah jambu ?!"

Shakila.
pernah di pijat di bagian hati nggak ? ... aku belum pernah ... sampai aku mendengar dia bernyanyi
hatiku serasa di pijit ! ... nyaman sekali ...
menyanyi seperti bernapas ... tanpa beban ... "flawless"! .. benarkah istilah inggerisku ? ... maafkan kalo tiba-tiba sok keminggris yo mas dan mbak ...
terbuat dari apakah pita suaranya ... pasti tidak hanya berupa regangan pita otot sepertiku. ada orang yang terlahir mampu berbicara seribu bahasa dengan kombinasi tarikan otot suara dan hembusan napas ... dia mungkin adalah salah satunya.
pijit hati dengan suara ? treatment baru tanpa efek samping ... kecuali kalau perasaan melayang-layang dimanja rasa dianggap sebagai efek samping yang buruk ... well, jangan salahkan shakila ... salahkan anda yang berani mencoba mendengarnya bernyanyi.


Andi Rianto.
aku selalu menganggap lelaki punya nilai lebih dari segi daya tarik seksuil ketika ia mampu memainkan salah satu dari dua berikut : gitar .. atau piano.

lelaki punya nilai lebih dari daya tarik seksuilnya ketika ia mampu membetot perasaan hanya dari rangkaian nada yang dia buat bersama salah satu dari berikut : gitar .. atau piano.
dua orang wanita dibelakangku bilang begini :

"Aduuuh jeng ... liat dia main piano aja aku udah menggelinjang ! ... serasa pengen nelanjangin hikikikiki ..."

kutoleh ke belakang ... dua wanita paruh baya dengan dandanan ibu pejabat dengan gaya tatanan rambut singa seperti ibu bos multivision yang terhormat Ibu. Raakhee Punjabi ...

tsk tsk tsk .. wahai para bapak-bapak ... segera pergi ke gimnasium terdekat ... kikis gelambir lemak di perut dan mulailah memanggil guru les privat piano ke rumah anda ... uang yang anda punya yang saya yakin mampu membuat brangkas bank penuh sesak tiada guna ketika para ibu-ibu seperti yang di belakangku ini melemparkan kalimat sedemikian diatas.

dan dua wanita paruh baya ini kemudian bicara

"Aduuuh jeng .. jangan keras-keras ... anak muda di depan ini kayaknya denger deh kita ngomong apa " ...

wahai ibu .. suara berbisikmu pun masih terdengar keras di telingaku ...

menggelinjang .... terkilik kupingku mendengar istilah wanita paruh baya itu ...

iya, aku juga menggelinjang mendengar dentingan pianonya ...

adakah hubungan kelamin yang justru tidak melibatkan alat kelamin itu sendiri .......... kemudian tidak melibatkan tangan sebagai alat bantu untuk mencapai orgasme sempurna ?

aku sepertinya sebentar lagi orgasme ...

dan sebelum orgasme ... sepertinya aku menggelinjang dulu berulang kali ...

sepertinya aku harus menabung ekstra keras untuk bisa ikut kelas piano dasar .

saatnya membuat orang lain menggelinjang kelimpungan mendengar aku mendenting piano .

..............................................................................

baru saja kumulai tulis tentang hari keduanya ... tiba-tiba .....

"Gusyeeeeee ... telpon dari O'bistro nanyain lokasi syuting niiiih ! sibukkk nggaaak ? .... dari Ibu Rini katanya !".................................

Hmppphhhh aku sambung nanti .....

5 comments:

guario said...

Haha... kemana aja lo booo... Sebelom Java Jazz kan udah ada JakJazz:P. Iya ya, kok kita bisa nggak ketemu sih, gue nonton Harvey juga lho padahal, di belakang dekat pintu.

Anonymous said...

eh id gue all access juga ternyata hehehe

bowo

dodY said...

hehehehe.... semoga taun depan kesampain buat nonton yang ini :-)

lita said...

Iseng, aku baca arsip hidupmu mas...
Kamu benar... Tuhan memang tidak pernah tidur...
Aku suka banget tulisanmu.

Anonymous said...

This is very interesting site... »