Monday, April 06, 2009

Geng Wisma Palm


Kemarin, saya menikmati salah satu yang saya anggap menu utama dalam kombo relasi bernama "pacaran" ....

Nonton di bioskop berdua... sambil genit2an pegangan tangan heheheheheh

"The Shinjuku Incident" film-nya... Jacky Chan dan Daniel Wu, bintangnya.

Temanya sih sebenarnya ndak baru-baru amat... kisah imigran gelap Cina

Jacky Chan bermain bagus di film ini.... jadi orang baik yang terjebak pada situasi dan kondisi yang salah ...

tapi, lagi-lagi ... alih-alih fokus dengan isi filmnya ...

di awal-awal film, justru otakku seperti menghadirkan layar tancapnya sendiri ...

Saya jadi inget awal-awal merantau ke Jakarta

Dulu, ide untuk kuliah dan memulai hidup di Jakarta, jauh dari angan ....

Saya kepengin hidup yang datar-datar saja ... kepengin punya dinamika hidup seperti riak kecil di kolam yang kecil pula .. tenang.. tanpa kejutan besar disana sini.

Tapi sang hidup mengatakan hal yang berkebalikan.

Pada saat itu, Gusti Sing Paring Urip bilang saya harus memulai babak baru ... dan ke Jakarta adalah pintu dari babak baru itu.

Saya
"Bapak, kayaknya Agus ndak mau kuliah di Semarang deh .... aku mau nyoba kuliah di Jakarta"

Bapak
"Emang mau kuliah dimana? piye tho .. udah mahal-mahal dimasukin sekolah arsitek kok yooo njaluk sing ora-ora ... arep maring Jakarta... kuliah ning Jakarta ... emange' ora butuh duit gedhe opo piye?"

terjemahannya: "emangnye lo kesane kagak pake duit??? aneh-aneh aje pikiran lo .. udah mahal-mahal gue masukkin kuliah jurusan arsitek juga!"

Saya
"Aku mau nyoba kuliah di UI Pak ... D-3 Komunikasi aja!"

Bapak
"Emang berapa biaya kuliahnya kalau kamu keterima disana?"

Saya
"Pokoknya taun pertama ... termasuk sama tetek bengeknya yaaaa .. sekitar 5 juta pak!"

Bapak kemudian masuk ke kamar .. dan keluar membawa segepok uang

Bapak
"Nih ya .... ini uang 5 juta ... pilihannya sekarang adalah, kamu boleh ambil uang ini.. pergi ke Jakarta .. jangan balik sebelum keterima di UI ... dan satu tahun pertama, TIDAK SEPESER PUN UANG selain uang ini yang akan aku beri!"

Saya ambil opsi itu ....

Si Mamah waktu itu dilarang memberi uang sepeser pun sama si Bapak...

uang tabungan hanya 4 jutaan waktu itu ...

saya nekad ....

pergi lah saya ke Jakarta

Gusti Sing Paring Urip menepati janjinya... saya diterima di UI

problem selanjutnya menemukan kost yang muuuuuraaaaah buanget ....

"Wisma Palm" nama kost-nya .... ditengah kebun di daerah Kukusan Kelurahan .... tempatnya serem ... Jin aja males buang anaknya di tempat itu ...

katanya berhantu .. makanya nggak laku

dan memang berhantu ... gimana ndak ... dari 16 kamar ... waktu itu cuma terisi satu kamar saja .. itu pun tidak ditinggali .. tak ada kabar berita ... ia menghilang begitu saja.

tapi murah sekali .. hanya 60 ribu rupiah saja sebulannya ..

"Wisma Palm" mulai terisi oleh tiga orang rantau ... mari aku perkenalkan

Iis Juli Arnowo
mahasiswa rantau dari Bali .... tampilan macam kentang ... bulet .. putih ... dengan raut wajah yang selalu penuh senyum.

Agus Hariyo Purnomo
Mahasiswa rantau dari Semarang ... tampilan kurus kering kurang gizi ... dengan ambisi mau hidup sukses di kota besar layaknya anak-anak perantauan lainnya

Dwi Sandi Nafia
mahasiswa berdarah menado yang menghabiskan masa kecilnya di sebuah rumah yatim piatu di daerah Cipanas karena orang tuanya menjadi TKW di Jepang.... jago main gitar ... punya mimpi membahagiakan adik semata wayangnya supaya ndak mengalami getir hidup seperti yang Sandi alami

bertiga kami waktu itu membangun support sistem untuk satu sama lain

saling menguatkan

saling memotivasi

saling mengingatkan

dan kadang-kadang juga berantem hebat ...

sekarang,

Iis Juli Arnowo sudah sukses hidupnya! jadi pengusaha jasa konsultasi teknis penyiaran untuk tv lokal seantero indonesia

Dwi Sandi sudah sukse pula hidupnya! jadi cameraman handal di sebuah TV Swasta terkemuka

dan saya? ... saya sangat menikmati hidup dengan semua detil-detilnya ....

sehabis filmnya terputar ... selain saya terharu dengan ceritanya ....

saya juga rindu dengan "Geng Wisma Palm"!!!

reuni-an aaaah minggu depan

4 comments:

heRRu said...

empat juta setahun gimana cara tuh Mas? bisa buat kiat-kiat bertahan di jaman krisis ni...

sejarawan said...

Mz. Aguz, gmn caranya spy bs survive di negeri rantau yg konon katanya amat kejam itu (lebih kejam dibandingkan ibu tiri.. hehe...)?

Ksatrio Wojo Ireng said...

Wah.. baguslah tekad kuat semangat baja.. :D, cumanuntuk rumus matematikanya bertahan dengan 4 juta setahun ini yang bingung - kecuali melihara tuyul :D

Seneng udh bisa mampir kesini -s alam hangat dari afrika barat!

Arya said...

dear all.. heheheh aku mau nulis ah gimana aku bisa bertahan dulu dengan 4 jutaan itu ...