Tuesday, April 28, 2009

Mari Makan Nak ...



Mari kita bicara tentang makanan

Saya cuma mengenal dua kategori soal makanan ...

Enak dan enak banget!

Mungkin ini disebabkan jaman kami masih kecil dan hidup prihatin...

Kami terbiasa memanipulasi rasa dan benak bahwa tidak ada makanan yang tidak enak ...

Mau yang ada di depan kami saat itu cuma nasi dan garam ... buat kami ya enak-enak saja tuh rasanya ...

Jadi sekarang, kalau sampai aku bilang satu makanan itu ndak enak ... walah, berarti rasanya memang ndak enak bukan kepalang hehehehehe

Saya juga suka sekali berkunjung ke rumah makan yang mempersilahkan tetamunya melihat si juru masak sedang bekerja ... 'open kitchen' ya istilahnya kalo ndak salah ...

setiap saya lihat juru masak dengan penuh konsentrasi melakukan pekerjaannya ...

atas nama 'menyek-menyek' momen mode on ... dan panggilan jiwa penuh drama ...

kegiatan juru masak dan masakannya selalu melemparkan saya ke masa kecil ...

Si Mamah, walaupun pembawaannya preman begitu .... tapi kalau sudah turun ke dapur

Bah! .... bagaikan Ibu Peri !

Dulu, jaman masih kecil ... kalau tandanya di meja makan cuma ada indomie goreng, nasi, dan telor ceplok ...

kami ndak berat hati .... karena kami tahu, ini adalah upaya si Mamah untuk melakukan penghematan gila-gilaan di akhir pekan supaya kami bisa menikmati salah satu dari tiga hal berikut ini:

1. Jalan-jalan ke toko buku Naga Mulia, Bogor dan memilih buku apa pun yang kami suka

2. Pergi ke toko kaset di jalan Merdeka Bogor dan memilih kaset yang kami suka

3. Si Mamah belanja ke Pasar Ciluar untuk memasakkan kami makanan istimewa

Naaaah, kalau opsi yang ketiga yang dilakukan ...

kami berdua --saya dan aan adikku-- tak henti dan tak bosan untuk ikutan ngendon di dapur sempit rumah kami ....

untuk menikmati pemandangan meneduhkan ...

raut wajah si Mamah yang mengendur tegangnya ... dan menghalus ronanya

air muka si Mamah yang seperti penuh senyum

masakan yang dibumbui rasa hati yang penuh cinta buat anak-anaknya

menikmati bagaimana si Mamah seperti melupakan sejenak lara hati.

hilang sudah untuk kami, rasa berat hati harus makan indomie goreng dan telor ceplok (dulu)

hilang sudah untuk kami, rasa berat hati mendengar teriakan si Mamah, "Mbak Saodaaaaah, anak-anak laper, beliin nasi bungkus di depan dooooong!!" dari senin-jumat (jaman kami udah beranjak besar dan kondisi ekonomi memungkinkan kami punya pembantu rumah tangga, juga mampu beli nasi bungkus hehehehe)

dan sekarang, saya sungguh rindu rumah .... saya rindu dimasakin babi merah .. babi kecap .. ikan bakar ... sambel mentah.. sambel mangga ... kangkung belacan ... sluurrrrp!!!

Oalaaaah thole cah ngganteng .... mau nulis kangen simbok aja kok segini panjangnya

hahahahahahahaha


1 comment:

daysandminds said...

Gus... aku nangis lho... besok simbokku dateng... kangen simbok... piye ya...

Dulu aku juga seneng banget kalo udah dimasakin sama ibu. Waktu udah SMA, aku setiap sore ada jadwal ngeteh sama dia... hanya untuk duduk berdua sebentar dan menikmati matahari sore dan beliau kembali lagi bekerja sampai matahari tenggelam...

Sekarang tangannya rematik... kakinya juga... mungkin karena terlalu banyak kerja kali ya?