Monday, January 14, 2008

Makanan Jiwa

Semalam aku terlibat pembicaraan dengan Ibuku per telepon ... begini transkripsinya:

"Mah ... lagi opo?"

"Oalah thole, lagi di mbatin pengen nelp ke Jakarta kok kamu duluan yang nelp" ..

dan berbicaralah kami berdua. Untung aku nelp dari kantor ... jadi heheheh rada korupsi pulsa dan tidak terlalu peduli dengan berapa lama kami berbicara ... Duh, perilaku yang tidak terpuji ... baru beberapa hari bekerja di tempat baru sudah menggunakan fasilitas kantor untuk kepentingan pribadi heheheheh

Bagian penting dari pembicaraan:

"Thole, awake' dhewe itu terbuat dari apa ya ?"

"Katanya sih kalo manusia terbuat dari tanah, setan itu dari api..."

--Ibuku mulai kumat keminggris-nya ... maaf dik Cinta Laura, sebelum adik terkenal dengan nada bicara yang sangat keminggris, Ibuku sudah memulai logat gado-gado itu sedari kami kecil--

"After all that we have been through ... kupikir kita ini adalah titisan Gatot Kaca ... urat kawat balung besi ..."

"waduh, pasti kita akan takut sekali pergi ke laut ... takut karatan kaleee ... boleh aku memilih ndak jadi Gatot Kaca?"

"I always thought that you are indeed, stronger than me.."

"Uedaan, Ibuku kok malem-malem berubah jadi londo rambut pirang"

"Nak, kamu kok ndak pernah mengeluh apa gitu ... kok ndak pernah cerita-cerita kalo ada masalah apa di Jakarta... koyone kok seneng terus tho thole ..."

"Oalaah Bu ... yang sedih-sedih itu ditelen sendiri aja ... tugas kita di bumi adalah menebarkan kesukaan buat sesama... menularkan aura positif, dan membuat orang merasa bisa senyum terus kalo deket sama kita ... pahala tho?! curhat sebatas yang kulit-kulitnya saja lah ..."

"Iya ... pendekatan ini sudah teruji sudah terbukti sama diri kita sendiri yo ... kalo inget jaman dulu, aku kok merinding ... kita semua kok bisa survive sampai sekarang ya thole! really one of a hell experience ... but somehow we survive"

"Halaah Bu ... mbok ojo koyo Cinta Laura tho ..."

"Sekarang setelah aku kena serangan darah tinggi begini, mari kita menghargai ketangguhan kita ... aku minta satu hal boleh ndak?"

"Minta dua hal .. tiga hal .. banyak hal juga ndak apa-apa"

"Ok... mari kita anggap aku ndak pernah kena serangan penyakit ini ... tangan sebelah kiriku memang sudah ndak bisa sempurna lagi ... lemesss banget rasanya ... tapi mari kita anggap aku ndak pernah kena serangan ini ... aku perempuan tangguh dan itu sudah terbukti ... sekarang Gusti Sing Paring Urip mungkin mau mengingatkan aku lagi untuk ndak boleh loyo ... jadinya aku dikasih begini ... aku mau kasih unjuk Gusti Allah, kalo aku masih seperti dulu ... perempuan tangguh yang berhasil bikin anak-anaknya sukses menjalani hidup dengan tanggung jawab dan bikin bangga orang tuanya"

"Ok ... aku juga punya satu permintaan"

"Apa?"

"Jangan kuatirkan aku di Jakarta ... aku orang ndak pernah putus asa ... kalo lagi sedih paling aku nangis, tapi itu pun cuma sebentar ... abis itu, i will keep on fighting! not just for me .. but for you too mom .. duh aku ketularan kamu tho jadinya"

"Baiklah ... jadi anggap aja kita sedang ditempa lagi untuk kembali jadi tangguh kayak dulu ya?"

"Deal ..."

"Ok .. sudah malem ... aku ngantuk"

"Iya ... aku juga mau pulang kantor ..."

"I love you son"

"I love you too mother"

klik .. telepon di tutup ...

eniwei bay de wei busway ... Nintendo Wii ternyata membawa pengaruh sangat baik untuk kesembuhan Ibuku .. dengan perangkat ini .. Ibuku dirangsang pergerakan tangannya ... dan ini membantu sekali untuk progress fisioterapi yang sedang dijalani Ibuku

Jadi,

kalau ada dari orang Nintendo Wii yang butuh testimonial...


AKU BERSEDIA !!!!


-teteup, ngarep pengen jadi bintang iklan--

1 comment:

Life By Arri said...

Saya juga pernah ditanya seperti itu,

Kok ga pernah cerita kalo lagi ada masalah di Jakarta.. kayaknya bahagia terus, pulang ke rumah bawa oleh banyak-banyak... royal...

Sikap saya selalu sama, jangan pernah bikin orang tua pusing dengan keadaan kita di tanah rantau. Kita dah dewasa kok, dah bisa menemukan cara untuk mengatasi masalah kita...

Tapi, orang tua meskipun dah dibilangin kayak gitu berulang kali, tetep aja kepikiran.. hehehe