Wednesday, July 23, 2008

Hadiah... siapa mau hadiah ....

Sekali lagi, mau mengkilas balik kenangan-kenangan lama ...

Kalau sudah begini, mohon dimaklumi itu tandanya saya sedang gundah

Kalau sudah begini, mohon dimaklumi itu tandanya saya sedang dalam usaha untuk menguatkan diri ... karena sampai saat ini saya selalu merasa bahwa saya yang dulu, lebih kuat dibanding saya yang sekarang ...

yang dikilas balik pun sebenarnya mungkin tidak berhubungan dengan permasalahan yang sedang membuat saya gundah ...

tapi biasanya, setelahnya.. saya selalu merasa bisa sedikit tersenyum dan lebih optimis ...

lho,

kapan ceritanya ya :) heheheh

baiklah,

Jaman aku kecil ... kami bertiga... Mamah, Aku dan adikku Aan punya ritual untuk mengganjar satu sama lain dengan hadiah setiap salah satu dari kami berhasil melakukan pencapaian ... sekecil apapun pencapaian itu ... apalagi untuk hal-hal yang dilakukan untuk pertama kali bagi masing-masing ...

dengan kapasitas otak saya yang gampang sekali lupa .. saya mau mengingat kembali hadiah-hadiah yang pernah kami dapat dulu ...

Memori Satu
Pertama kali aku ikut lomba nyanyi di bogor ... dan menang juara harapan 1 :) ... waktu itu Aan kasih aku KERTAS SURAT buatannya sendiri ... dulu, masih jaman kan koleksi kertas dan amplop surat... apalagi yang wangi gitu heheheh ... naaah, Aan yang waktu itu masih TK Nol besar berusaha membuat kertas surat dari kertas hvs dan di cap dengan potongan buah belimbing yang di celup ke tinta cina... ada 10 lembar ... nggak pernah di pake , selalu disimpen sampai akhirnya hilang waktu kami pindah ke rumah kontrakan di Kampung Kramat. Kalo si Mamah, dia kasih buku kumpulan lagu-lagu daerah berseri yang ada not angka-nya

Memori Dua
Pertama kali dengar si Mamah nyanyi di Pub ... bayangkan, saya kelas 2 SD dan adik saya TK nol kecil ... malem-malem jam sebelas, masih cihuy jaya nongkrong di pub ... namanya pubnya aku lupa ... yang jelas deket sama bioskop Nasional Bogor ... dan kami terbengong-bengong ngeliat si Mamah jejingkrakan nyanyi rock and roll ... bukan kali pertama ini sih kami liat si Mamah jejingkrakan kayak cacing kepanasan begitu di rumah ... tapi ini PUB bung! ... kami sudah kayak supporter bola, teriak-teriak "Hidup Mamah!" ... sambil menikmati pandangan aneh dari tetamu pub hahahahaha ... Tina Turner putus deh gayanya! setelah itu ... besok paginya, kami bungkus kado kecil berupa satu kaleng permen pedes Valda (masih ada nggak ya permen ini) dan satu bungkus kecil Strepsill ... si Mamah berkaca-kaca waktu buka hadiah itu ... apalagi kami menulis di kertas dalam kadonya: "Mamah, ini supaya suaranya nggak serak yaaa..."

Memori Ketiga
Pertama kali Aan ketauan pacaran hahaha ... waktu itu dia kelas satu SMP, jamannya dia kena cinta monyet ... setiap cewek inceran keliling komplek pake sepeda federal, dan lewat depan rumah ... kami (saya dan mamah) selalu teriak: "Suiiit suiiiit, Aaaaan .... ada cewek cakep lewaat!" ... dan kami heboh sendiri ... sementara si Aan malu-malu kingkong nggak berani keluar rumah ahahahahah .... waktu itu kami urunan untuk beliin dia SEPEDA FEDERAL ... sejak itu, setiap berangkat dan pulang sekolah ... dijamin, si Aan selalu barengan naek sepedah sama si cinta monyetnya itu ...

Memori Empat
Pertama kali saya jadi penyiar radio ... dasar semua nggak melek fashion yaaaaa ... karena mereka tau kalau studio siar itu dinginnya ampun-ampunan ... dibelikanlah saya SWEATER WARNA IJO TAI KEBO! hahahahah ... dan tulisan di kartu ucapannya pun nggak ketulungan culunnya: "Den Bagus ... kami ndak bisa memelukmu kalau lagi kedinginan di studio, pake ini yaaa .. anggep kami berdua sedang meluk kamu yaaaa... semangat siaran ya!"

masih banyak ... tapi lupa :) gimana dong ...

suasana hati sudah mendingan dan waktunya saya makan siang

selamat makan siang kawan



1 comment:

the soul singer said...

What a memory, full of love and sincerity :)