Wednesday, July 23, 2008

Kehilangan Kehilangan Kehilangan

Selasa kemarin saya baru saja kehilangan:

2 buah laptop Apple Macbook pro ... warna putih dan warna hitam
2 buah handphone ... yang GSM dan CDMA
Sejumlah uang di dompet
dan satu buah kartu ATM sebuah bank swasta yang gerai ATM-nya serasa warteg karena ada dimana-mana

yang saya rasakan bukan sedih ... tapi lebih kepada rasa kecewa ... kecewa pada diri sendiri karena sedemikian naifnya .... naif? well, ternyata berpikiran bahwa pada dasarnya semua orang adalah baik adanya, di kota besar ini merupakan satu kenaifan tingkat tinggi lebih ke arah tolol tepatnya ....

dulu, saya selalu ndak habis pikir kenapa sih orang Jakarta itu selalu penuh curiga dan tidak tulus ...

well, sekarang saya mengetahui jawabannya ...

untuk sesorang di luar sana ... saya sudah memaafkan ...

saya justru mendoakan semoga kamu jadi orang kaya ... tapi selalu kecurian ... berulang kali .. berulang kali ... dan itu akan berhenti ketika kamu memahami bagaimana rasanya jerih payahmu diambil oleh orang yang tidak berhak ...

lho, ini sih tidak memaafkan artinya heheheh

Ok ralat ...

saya doakan semoga kamu jadi orang kaya sehingga kamu ndak perlu mencuri untuk menikmati hal-hal duniawi :)

there .... said and done ....

anehnya ... perasaan saya sehari setelahnya biasa-biasa saja ... sedih? ehmm yaaaa sedikit ... marah? ehmmm kok sudah ndak terasa lagi ya ... kecewa? sedikiiiiiit sekali ...

padahal saya masih harus memikirkan bagaimana saya harus membeli kembali laptop (karena itu modal kerja saya ...semua side job lancar bebas jalannya karena laptop) ... saya harus membeli handphone karena sampai saat ini saya hanya bisa dihubungi lewat telp kantor ...

tapi kok aku enteng-enteng saja ya rasanya ...

saya kemudian berkesimpulan,

Bahwa mungkin karena sudah berkali-kali saya mengalami kehilangan yang lebih berat dari ini dan toh buktinya saya baik-baik saja sampai sekarang ...

Again,

seperti biasa ... kalau sesuatu terjadi dan membuat hati nyeri ... saya selalu kemudian terduduk dan memutar layar tancap mengkilas balik ke belakang menikmati segala hal yang mungkin menyedihkan dan menyusahkan yang pernah dialami tapi ternyata di ujungnya membuat saya lebih kuat ...

dari situ biasanya saya mendapat energi untuk bersikap lebih positif ke depan ...

ini berlaku ke semua hal yang menyedihkan ...

dikhianati orang .... saya melihat ke belakang dan bilang pada diri sendiri bahwa dulu saya pernah dikhianati sedemikian hebatnya tapi sampai sekarang toh saya tidak mati

ditipu ... saya lihat ke belakang dan dulu saya pernah diperlakukan demikian tapi saya takjub dengan diri sendiri melihat bahwa saya sedemikian kuatnya dulu untuk menjalani hidup lagi

disakiti ... di ujungnya saya mampu mengasihi

dan sekarang,

dari hati yang paling dalam ... saya benar-benar mau bilang betapa saya sudah memaafkan walaupun tidak akan lupa ...

walaupun .. teteeeup .... masih mikir gimana caranya beli lagi laptop dan printilan yang tersebut diatas ... hehehehe

So, ada yang mau nawarin side job? :)



3 comments:

pras said...

ikhlaskan saja ya nak!
nanti Gusti sing paring urip mesthi ngasih ijol :)

the soul singer said...

Proud of you Mas Item... how you learn to forgive your enemy..

Shasya said...

aduh kok ya mesti ilang dua-duanya itu laptop Gus...

tapi salut super salut kalo ngga merasa dendam.. Kalo gue, mungkin masih sibuk mencak mencak aja. Kalo mencak2nya udah cape, baru bilang IKHLAS