Wednesday, August 31, 2011

Mudik Story Part III: Kawan masa kecil


Dan, bersyukurlah, bersyukurlah, bersyukurlah.

....................................

Lebaran hari pertama di habiskan di rumah simbah Marto Utomo, orangtua Mamah, di Yogya.

Rumah kecil sederhana, dengan halaman belakang maha luas, yang memberiku banyak kenangan masa kecil menyenangkan.

Pernah tau dan makan buah ceplukan ndak? itu lhooo, kayak buah cherry warnanya ijo, rasanya manis masam, tumbuh biasanya di pematang sawah. Aku dong, PERNAH :) #bangga

Pernah tau rasanya memetik genjer untuk dibawa pulang ke rumah dan dimasak rame-rame bareng temen-temen dengan keahlian anak SD, bumbu cemplang cemplung sebatas pengetahuan dan tetep dinikmati walaupun rasanya mbuh ora weruh dengan nasi panas? Aku dong, PERNAH :) #bangga

Pernah tau rasanya naek kerbau di tengah sawah? Aku dong, PERNAH :) #bangga

Pernah tau rasanya mandi dan salto jumpalitan di kali? Aku dong, PERNAH :) #bangga

Di rumah simbah Marto Utomo inilah, setiap liburan sekolah, aku menghabiskan masa kecil dan bertemu dengan sahabat-sahabatku di Yogya.

Perkenalkan sahabat-sahabatku sedari kecil:

Danang, Ferry, Darsih, dan Jarot.

Danang yang paling badung diantara kami. Tukang nyolong jambu. Well, sebenarnya apapun yang bisa dicolong waktu itu hahahaha ...

Ferry yang paling jago main layangan. Bisa bikin benang gelasan sendiri. teknik adu layangannya dulu selalu bikin kita bangga jadi geng kecil yang merajai lapangan bola Kricak Jatimulyo hahahahahah

Darsih ini sebenarnya diragukan. lelaki atau perempuan sebenarnya. Trengginas. Jago lari. Item. Jelek. Rambut pendek. Makanya, dia jagoan kita kalo lagi maen bentengan. Wuih, kalo lari, maling aja mungkin males diadu lari sama dia.

Jarot yang paling kaya. Bajunya paling bagus. Mainannya mahal. Buku ceritanya banyak. Tapi males pake sendal dulu hahahaha. kalo maen sama kami, selalu nyeker. Ih, kaya kok nyeker.

Perjalanan nasib beda-beda. Mereka masih tinggal di Yogyakarta. Kami bertemu janji.

Danang baru saja bercerai. Anaknya tiga. buka bengkel tambal ban motor di dekat rumah simbah. Rumahnya sederhana.

Darsih jadi Polwan. Kemarin datang berkunjung dengan suaminya. Ini lelaki ya, Aku rasa kalo dimarahin Darsih pasti langsung sakit tiga hari hahahahaha.

Ferry kerja jadi montir mobil. Bengkelnya dekat juga dengan rumah simbah. Anaknya dua. Yang satu kena autisme. Sedih mendengarnya.

Jarot buka warung nasi padang. WOng jowo kok yo jualan nasi padang. Mbok ya jual gudeg :) ternyata istrinya emang orang padang. Masih terlihat perlente. Tapi tetep, kakinya jelek hahahahah.

Kami bertukar cerita. Mengenang kembali masa kecil kami yang menyenangkan.

Dalam hati, Aku berulang kali bersyukur. Perjalanan hidupku demikian penuh warna. Rejekiku lancar. Hidupku sepertinya menjadi berkah buat orang-orang yang kusayang.


2 comments:

S! said...

Owh...jadi buah itu namanya ceplukan ya Mas because me and my friends called itu cherry2an, just cherry2an tanpa tahu nama sebenarnya...

Senang melihat blog ini Mas. It seems like you always living your life at the fullest :)

XOXO,

S!
http://sinthecities.blogspot.com

Rozi said...

miss mas agus hehehe.....
jadi pengen ketemu sohib lama but asli gak pernah lagi kejumpa selain temen kuliah....