Saturday, January 16, 2010

Duel lanjut terus ! ...



Sambil melihat matahari terpeleset dari orbitnya,
Teh dan Kopi bertemu kembali.

Kopi,
aku sekarang tak akan iri lagi padamu.
Aku akan membiarkan dirimu memilikinya pagi hari.
Cinta yang membakar seperti dirimu, aku tak akan pernah punya.

Teh,
Aku tak akan iri lagi padamu.
Aku akan membiarkan dirimu memilikinya saat matahari kelelahan.
Cinta yang meneduhkan seperti dirimu, aku tak akan pernah punya.

Kopi,
pernah kah terpikir bahwa lelaki yang kita cinta ternyata tak membuat hidup kita penuh.

Teh,
berkali-kali aku merasa begitu. Tapi, aku tak mau beranjak jauh.

Kopi,
ini harus diakhiri. Mari kita buat Ia memilih salah satu dari kita.
Teduh dariku atau bara panas dari mu.

Teh,
Baiklah, dengan konsekuensi aku dibiarkan mendingin dan kehilangan makna pada pagi hari. Aku setuju.

Salah satu dari kita, harus mati.

5 comments:

Reis's said...

Hm... kalo kopi dan teh, gw speechless deh. Coba kalo kopi dan susu, atau teh dan susu.. Pasti ada jalan keluarnya. ;-)

Tapi gw jadi ada ide cerita nihhhh.. :-) thanx yaaa.. ntar gw share deh..

setan said...

ngeri amat ya..
klo minum keduanya gag boleh..
hehehe..
ato kasih aja teh buat si mamah ato org laen yg kepengen teh =D

Grey_S said...

Mas Agus, aku demen neh, istilah-istilah mas di sini.

Kopi dan Teh... Barat dan Timur...

Arya said...

Reis's : iya, kasih tau kalo ceritanya udah jadi ya :)

Setan : nggak ngeri ah .. aku kan cuma cerita bahwa hidup itu penuh dengan pilihan2 :)

Mbak Grey: huaaaa aku kangen dengan komentar-komentar kecilmu di blog aku :) heheheh aku lagi kesambet SOK puitis tadi hehehehe

setan said...

tapi kalo harus ada yang mati ataupun patah hati, pasti sakit rasanya..
emang gag bisa keduanya hidup bahagia?
gag mungkin minum keduanya ya?
hahahaha..
maruk amat gw..