Wednesday, January 20, 2010

Surat buat Bapak dan Mamah



Bapak

Mamah

Aku cuma mau ngabari, aku baik-baik saja

Selalu sehat

Walaupun sekarang udah sering dan gampang buanget masuk angin

Pak, aku menyalahkan Mamah untuk ketergantunganku dengan kerokan.

Aku sebal, karena kalau Aku masuk angin, siksanya bukan karena sakitnya semata. Tapi, karena aku ndak pernah bisa menuntaskan pengubatan masuk anginku dengan tolak angin cari atau apa pun. Aku harus dikerok!

Yang kayak begini ini Pak, yang bikin aku jengkel lan mangkel bukan kepalang. Lha piye, aku njur langsung kangen rumah tho ya! Aku kangen dikerokin sambil diomeli karena sering begadangan main sampe malam bahkan subuh.

rasa kangen dengan wangi minyat telon, uang koin lima ratusan, dan di usap-usap punggungnya itu lho yang semakin bikin aku merasa masuk anginku itu tambah dahsyat siksaannya.

Duh, Bapak ...

Setiap aku liat warung sate dan sop kaki kambing pinggir jalan, aku selalu kepikiran sama Bapak.

Jadi inget, betapa setiap sabtu minggu ... Bapak kayak cacing kepanasan ndak betah di rumah.

mau cuci mobil lah

mau beli pakan ikan lah

mau lari-lari di stadion Mugas lah

mau makan enak lah

Cuci mobil aku ndak mau nemenin

Mbeli pakan ikan aku ndak mau ... mumet .. pusing liat tempatnya

Opo maneh, dengan lari-lari di stadion Mugas.... nehi babuji lah yauw ...

dan aku tau, Bapak juga tau kalau tiga ajakan diatas akan selalu sukses di tolak sama anakmu yang sulung sedikit kurang ajar macam aku ini.

Makan sate kambing berdua ... lhaaaa, baru aku mau Pak!

Dan kalau akhir minggu ... Aku kangen sama Bapak.

Aku kangen dengar seribu keinginan yang mengamini Bapak untuk bisa jalan-jalan ke luar rumah.

Aku kangen makan sate kambing sama Bapak.

Ternyata, diantara banyak hal yang membuatku kesal tentang Bapak

Aku juga punya banyak hal-hal menyenangkan dan membuat rindu Bapak.

Sepertinya porsi hubungan kita memang seperti lagunya Ratih Purwasih jaman dulu deh Pak .... "Antara Benci dan Rindu" judulnya.

Halaaaah itu lhoooo .. yang dulu kita pernah punya karaoke laser disc-nya...

bukan penyanyi aslinya sih ... cover version ... yang diputer terus sama Bapak... Duh, betapa aku berharap player laser disc kita dulu itu jebol rusak sekalian biar ndak bisa dipake buat muter lagu itu.

Aku kangen sekali sama Bapak.

Iya, aku juga kangen sekali sama Mamah.

Rod Steward, di lagunya "When I Need You" pernah bilang, " A telephone can't take the place of your smile"

Iya, aku bisa menelepon kapan saja.

Tapi ya itu ... Rod Steward aja bilang begitu.

Jangan salahkan kalau aku demikian rindu.

Dua minggu ini, karena pekerjaan, aku bertemu dengan banyak orang.

Aku berinteraksi dengan dengan beragam karakter orang.

Ada yang baik

Ada yang badung ndak ketulungan.

Yang baik, aku ndak mau cerita banyak.

Yang badung, aku juga ndak mau cerita.

Tapi dari pengalamanku berinteraksi dengan orang-orang badung itu

aku cuma mau bersyukur.

Dengan segala kekuranganku,

ndak sabaran

pelupa

pemalas

penganut setiap "ke-pepet-isme"

moody

cerewet

rewel

agak ......... boros -nyengir-

tukang ngetut

meskipun gambaran keluarga kita jauh dari model "Keluarga Cemara", sinetron yang dulu sangat kita suka itu.

Aku bersyukur ...

dengan segala kelebihan dan kekurangan kalian sebagai manusia

kalian sudah mengajarkan aku nilai-nilai hidup dasar

ndak gampang iri

ndak gampang dengki

menghargai kesungguhan

menghargai kerja keras

ndak gampang merendahkan orang lain

berusaha ndak menghakimi

menghargai detil-detil kecil hidup

Bapak ... Mamah ...

Untuk semua ini, aku bersyukur sebenar.



note: gambar dipinjam dari www.gettyimages.com

2 comments:

Professor said...

Waduh aku jadi terharu. Jadi inget bokap nyokap. Wiken besok nyambangin ah, wong masih satu kota jugak. Thanks buat ngingetin ya.

DESFIRAWITA said...

hehe...
pasti deh bapak dan mak nya jadi terharu baca suratnya, sekalian terkekeh2 tentunya
tapi ni surat bikin kangen banget tentunya

:p