Sunday, August 31, 2008

Perjalanan Hidup 12 (masih berjuang di kota besar)

Mau marah dulu sebelum melanjutkan cerita :

"Huuuh .. jangan mentang-mentang situ BULE bisa mentang-mentang sama sini !!! kamu cuma lebih jago ngomong enggris aja dibanding aku !!! tapi SINI LEBIH PINTER!!" (banting-banting barang mode on)

--menghela napas--

ok ok ... udah selesai ...

eh iya .. juga mau nulis satu keheranan dari fakta aneh seorang karib :

"Psssst ... dia ndak bisa tidur kalo lantainya tidak dialasi KARPET ... mau semewah apapun kamarnya .. kalo ndak ada karpet .. yuk dadah bay bay" hahahahahahahah .......

hemmm berlanjut menuliskan kembali perjuangan hidup ...

tengok-tengok kiri kanan dan sepertinya baru sampai sini kalo ndak salah

1997-2000
Perkuliahan dimulai ... awal-awal kuliah .. saya mindernya setengah mati ... teman-teman saya datang dari keluarga kelas menengah atas ...

saya kadang-kadang .. well, seringkali clueless dengan materi pembicaraannya .. maklum, sini bukan anak gaul .. jadi rada minder kalau mereka ngomong segala hal gaya hidup metropolitan ...

tapi saya ndak sendirian ternyata ... diantara segitu banyak teman ... ada dua orang yang perjuangannya pun ndak kalah kerasnya dibanding saya ... dan akhirnya mereka pindah kost dari daerah margonda depok ke kost-kostan Wisma Palm Kukusan Kelurahan ... bertambah ramai lah kost-kostan tempat jin pun malas untuk buang anak itu .... mari saya perkenalkan satu persatu

Iis July Arnowo
Anak Bali .. dari keluarga yang harus sangat bersusah payah untuk menyekolahkan anaknya di UI ... selalu kembang-kempis setiap pertengahan bulan karena kiriman bulanan yang AMAT SANGAT MINIM tapi tertolong karena selalu dipaketin sosis bali yang tahan semingguan dan baru digoreng kalau mau dimakan ... sangat kagum dengan kegigihan dan semangat kerja kerasnya yang ndak putus asa ... terakhir kali saya bertemu dengannya beberapa bulan yang lalu ... dia sudah jadi petinggi di TRANS TV tapi memutuskan untuk keluar dan punya usaha sendiri jasa konsultan produksi audio visual .... bangga rasanya dia sukses seperti itu sekarang ... ndak ada rasa iri ... Gusti Sing Paring Urip sudah mengganjar dia dengan kenikmatan setelah dia dinyatakan sukses melewati cobaan ... dia layak ada diposisinya sekarang ...

Dwi Sandi Navia
Kawanku dari Bandung ... SMU dia habiskan dengan tinggal di panti asuhan Vincentius Putra karena Ibunya jadi TKW di Jepang dan dia ndak mau tinggal sama Bapaknya yang kawin lagi ... Sandi bisa kuliah setelah dipaksa-paksa Ibunya untuk sekolah ... orangnya agak keras dan tak mudah menyerah .. tempaan hidup memang terbukti bikin pribadi seseorang jadi kuat .. Sandi ini sering jadi tumpahan curhat kalau aku ndak tahan menyimpan beban sendirian ... kepadanya saya suka minta semangat untuk dikuatkan ... nasehat-nasehatnya bikin saya bisa agak napas lebih lega ... sekarang dia kamerawan senior di TRANS 7 tapi sekarang memutuskan untuk jadi kamerawan profesional lepasan .. uangnya lebih banyak katanya .. setiap aku baca e-mailnya dan e-mail Iis .. rasa-rasanya aku juga bisa merasakan kebahagiaan mereka ...

Oh, bicara tentang Ibu Kus .. si Ibu baik hati dan penyelamat saya di pertama kali saya di Depok ... kebaikannya masih terus berlanjut ...

saya bilang padanya semua ...

dan Ibu Kus sering sekali minta saya jaga lapak rokok dan minuman di halte stasiun UI ..

setiap akhir pekan saya dikasih uang 50 ribu olehnya ... lumayannn ...

jadi, kalau ada waktu luang .. bisa dipastikan saya ada di halte stasiun UI ..

awal-awal saya sempat mau kalo anak-anak dari Bogor seangkatan turun dari kereta .. dan ngeliat aku ...

"Gus .. jualan disini?"

"Iya..." (sambil senyum malu-malu)

tapi lama-lama sebodo teuing lah ... mereka kan ndak ngasih aku 50 ribu di akhir pekan heheheheh


--dipanggil boss, bersambung--



1 comment:

the soul singer said...

kok postingnya sampe dua kali???